Terbaru

Sunday, October 2, 2011

Lab Membantu Komersialisasi Kecepatan Biofuel

Distributor Alat Kesehatan dan Laboratorium



Berkeley Lab ABPDU dapat mengkonversi biomassa menjadi biofuel maju dalam jumlah yang cukup untuk pengujian mesin.  Gambar: Lawrence Berkeley National Laboratory
Para ABPDU adalah 15.000 kaki persegi state-of-the-fasilitas seni, terletak di Emeryville, California, yang dirancang untuk membantu mempercepat komersialisasi canggih generasi biofuel dengan menyediakan industri skala tempat tidur uji untuk penemuan yang dibuat di laboratorium.  Berasal dari selulosa biomassa tidak digunakan sebagai sumber pangan atau pakan, biofuel ini maju mewakili industri menciptakan pekerjaan yang secara signifikan akan mengurangi ketergantungan bangsa kita pada minyak impor.  Sebagai manfaat lebih lanjut, pembakaran dari bahan bakar adalah "karbon-netral," yang berarti menggunakan mereka tidak berkontribusi pada peningkatan gas rumah kaca.

"Para Advanced Biofuels Proses Satuan Demonstrasi akan melayani upaya penelitian biofuel besar di negara-termasuk Pusat Penelitian Bioenergi di Kantor DOE of Science," kata direktur Berkeley Lab Paulus Alivisatos ketika diumumkan pada Maret 2010, bahwa Berkeley Lab akan  menerima hibah $ 20 juta dari Kantor DOE Efisiensi Energi dan Energi Terbarukan (EERE).  "Pendirian oleh EERE fasilitas ini di Berkeley Lab, Kantor DOE of Science laboratorium nasional, mencerminkan semangat baru kerjasama antara teknologi DOE dan program sains.  Berkeley Lab dengan bangga untuk memainkan perannya. "

Berkeley Lab ABPDU akan menampilkan pra-pengobatan kemampuan biomassa dan bioreaktor untuk produksi enzim mikroba atau jamur yang dapat mengurai biomassa menjadi gula difermentasi.  Fasilitas ini juga akan memiliki kemampuan besar untuk fermentasi atau konversi lebih lanjut dari gula menjadi biofuel maju, bersama dengan kapasitas untuk memurnikan bahan bakar ini.
Berdasarkan ketentuan penghargaan EERE, Berkeley Lab adalah slotted untuk menerima tambahan $ 3 juta setahun untuk mengoperasikan ABPDU yang kemampuan akan tersedia untuk berbagai luas lembaga-lembaga dan organisasi, baik di dalam maupun di luar DOE, yang terlibat dalam biofuel  penelitian dan pengembangan.

Transportasi merupakan terbesar akhir-penggunaan energi oleh sektor di AS dan penelitian menunjukkan bahwa biofuel maju akan menjadi alternatif yang ideal untuk bahan bakar berbasis minyak bumi jika biaya-efektif alat produksi komersial dapat dikembangkan.  Biofuel maju, seperti yang didefinisikan oleh Kemerdekaan Energi dan Security Act, adalah bahan bakar-terbarukan lainnya dari etanol yang berasal dari pati jagung-dengan sedikitnya 50 persen emisi gas rumah kaca kurang siklus hidup dari bahan bakar fosil mereka mengganti.

"Berkeley Lab memiliki sejarah membawa solusi ilmiah untuk beberapa pertanyaan yang paling sulit mengenai energi, dan misi dari ABPDU konsisten dengan sejarah itu," kata Deputi Direktur Berkeley Lab Horst Simon dalam sambutannya pada upacara pemotongan pita ABPDU.

Upacara pembukaan dimulai dengan kata pengantar oleh Harvey pucat, salah satu negara dekan biofuel penelitian yang menjabat sebagai penyidik ​​utama dari ABPDU.

"Dengan pembukaan ABPDU kita sudah sangat meningkatkan kapasitas kita untuk menguji pendekatan inovatif baru untuk produksi biofuel maju pada skala yang lebih besar, terpadu," kata pucat.

Dalam sambutannya, Jay Keasling, Direktur Associate Berkeley Lab untuk Biosciences, mencatat bahwa kapasitas desain ABPDU adalah 45-ke-90 kilogram / hari untuk pretreatment biomassa dan 11-ke-20 liter per hari untuk produksi biofuel.  Ini jumlah yang cukup untuk pengujian mesin.

"Scaling produksi biofuel maju dari jumlah liter untuk puluhan liter bisa menjadi tantangan besar," kata Keasling "Para ABPDU akan membantu kami memenuhi tantangan itu."

Penggunaan utama dari ABPDU diharapkan akan dibuat oleh peneliti dengan tiga DOE Pusat Penelitian Bioenergi (BRCs).

"Salah satu misi utama dari BRCs adalah untuk melihat bahwa kemajuan ilmiah diterjemahkan ke dalam teknologi komersial, sebagai kecepatan transfer penemuan laboratorium ke pasar sangat penting untuk memecahkan tantangan bangsa yang paling mendesak dalam energi dan lingkungan," kata Keasling , yang juga menjabat sebagai CEO untuk salah satu BRCs, para bioenergi Bersama Institute (JBEI).  "Para ABPDU akan menjadi kontributor penting untuk upaya nasional."

Selain perannya dalam menunjukkan kelangsungan hidup teknologi produksi biofuel yang diusulkan, ABPDU juga akan melayani kepentingan penelitian dasar dalam bidang kunci ilmiah baru bioteknologi.

"Para ABPDU menyediakan kemampuan yang signifikan untuk menguji seberapa sintetis solusi biologis untuk memproduksi bahan bakar dan bahan kimia penting lainnya mungkin skala luar termos goyang laboratorium," kata Adam Arkin, direktur Divisi Berkeley Lab Fisik Biosciences, yang mengawasi operasi ABPDU.  "Hal ini memungkinkan para peneliti kita untuk menjadi lebih mengetahui leher botol dalam terjemahan mereka ke dalam pekerjaan berdampak pada masalah dunia nyata.  Kami berharap ini adalah yang pertama dalam serangkaian sumber daya prototipe aplikasi dan teknologi yang kami akan membuat di Berkeley Lab untuk mendukung penilaian biologis kita dan upaya desain. "

Berkeley Lab ABPDU dioperasikan dengan dana dari Kantor DOE Efisiensi Energi dan Energi Terbarukan melalui Office Program Biomassa.  Para ABPDU juga menerima $ 20 juta dalam dana melalui Pemulihan Amerika dan Reinvestasi Undang-Undang.

Sumber: Lawrence Berkeley National Laboratory

0 komentar:

Post a Comment