Terbaru

Saturday, August 20, 2011

Teknologi Spotlight

Topografi Dipandu Laser Visi Koreksi Teknologi Spotlight oleh Neil J. Friedman, M.D. Topografi Dipandu Laser Excimer laser oftalmologi merevolusi ketika mereka diperkenalkan pada awal 1990-an untuk koreksi bedah miopia. Sejak saat itu, koreksi penglihatan laser telah menjadi metode yang disukai mengoreksi miopia, hyperopia, dan astigmatisme. Ini adalah operasi kornea yang paling umum dengan lebih dari 20 juta pasien yang telah memiliki LASIK di seluruh dunia, dan sekitar 1 juta kasus dilakukan setiap tahun di Amerika Serikat. Selain itu, memiliki tingkat kepuasan pasien sangat tinggi lebih besar dari 95%. Perangkat laser telah meningkat pesat sejak mesin berkas asli yang luas yang diperlakukan zona kecil optik pusat. Dengan teknologi spot kecil, tingkat pengulangan lebih cepat, zona optik dan campuran besar, pelacakan mata, iris pendaftaran, dan perawatan muka gelombang, koreksi penglihatan laser yang lebih aman dan memberikan hasil yang bias yang lebih baik dibandingkan dengan dua dekade lalu. Sementara prosedur excimer konvensional dan muka gelombang laser yang melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mengobati secara teratur, kornea simetris, salah satu keterbatasan utama adalah bahwa mereka tidak dapat Silindris tidak teratur memadai benar. Mengobati kornea tidak teratur dengan pola ablasi disesuaikan topografi kornea dipandu oleh telah menjadi bidang penelitian aktif selama bertahun-tahun, dan banyak penelitian dari kelompok peneliti internasional telah menunjukkan hasil yang menjanjikan. Secara tradisional, topografi kornea telah digunakan sebagai alat diagnostik untuk mengukur bentuk kornea dan pola Silindris tidak teratur dan diinduksi. Sekarang instrumen yang sangat diperlukan untuk ahli bedah segmen anterior yang digunakan secara rutin untuk layar bias potensial dan calon bedah katarak untuk kelainan kornea Film patologi dan air mata, dan untuk memantau penyembuhan pada pasien pascaoperasi. Perangkat berbeda tergantung pada jenis teknologi pencitraan yang digunakan, seperti Placido berbasis (videokeratoscopy), elevasi berbasis (rastersphotogrammetry, pemindaian celah), dan interferometri berbasis (laser holografi, moiré pinggiran). Data yang dihasilkan dapat ditampilkan dalam berbagai format, paling sering sebagai kelengkungan (aksial, seketika), kekuasaan (bias), elevasi, perbedaan, atau peta relatif. Topographers juga termasuk sistem klasifikasi kualitatif dan kuantitatif, indeks, dan algoritma untuk membantu dalam analisis data, serta perangkat lunak skrining untuk mengidentifikasi peta keratoconus kornea yang mencurigakan untuk gangguan ectatic. Topografi dipandu laser yang ablations mengandalkan secara akurat mengukur dan mendaftarkan data kornea dan kemudian justru memberikan pulsa laser untuk membuat permukaan kornea lebih simetris. Prosedur tersebut menggunakan kedua PRK dan LASIK telah dilakukan pada kornea yang teratur (miopia), kornea dengan ketidakteraturan yang terjadi secara alami (forme fruste keratoconus, keratoconus), dan kornea dengan penyimpangan yang disebabkan oleh bedah refraktif sebelumnya (keratectasia, ablations laser yang decentered, zona optik kecil, Silindris tidak teratur dan hilangnya terbaik dikoreksi ketajaman visual). Hasilnya telah secara konsisten positif, dan topografi yang dipandu perawatan menghasilkan penyimpangan agar kurang lebih tinggi daripada wavefront-dipandu ablations. Sistem yang memiliki kemampuan untuk memberikan pengobatan topografi dipandu termasuk Wave Eye-WaveLight Allegretto Q dengan Allegro Topolyzer (Alcon; tanda CE 2003), EC-5000 dengan Catz (Nidek), MEL 80 (Carl Zeiss Meditec), dan LaserScan LSX ( LaserSight). Sementara topografi dipandu laser sistem yang tersedia di seluruh dunia, tidak ada yang disetujui FDA untuk pengobatan belum di AS. Semoga situasi akan segera berubah sehingga pasien di AS bisa mendapatkan keuntungan dari teknologi canggih ini.

0 komentar:

Post a Comment