Terbaru

Tuesday, November 8, 2011

Mengejutkan Link Antara Gene Kanker dan Diabetes

Sebuah jalur diaktifkan pada kanker memainkan peran kunci dalam penyakit metabolik yang tak terduga seperti diabetes tipe 2, menurut sebuah studi oleh para peneliti di Children 's Hospital Boston. Bukti bahwa jalur Lin28/let-7 mempengaruhi respon seluler terhadap glukosa menyediakan tema pemersatu untuk data membingungkan bahwa rekan variasi genetik manusia dengan risiko diabetes.Multi-institusional penelitian tim yang dipimpin oleh George Q. Daley, direktur Transplantasi Stem Cell dan pemimpin dalam Program Stem Cell Research di Rumah Sakit Anak, melaporkan temuan mereka pada edisi 30 September jurnal Cell.Mari-7 adalah microRNA, RNA kecil yang menghambat ekspresi dari sebuah set besar gen yang berhubungan dengan pertumbuhan sel dan pembangunan. Sebelumnya, laboratorium Daley melaporkan bahwa Lin28, sebuah protein RNA mengikat ditemukan pada tingkat tinggi dalam embrio, biarkan-7 blok produksi dan aberrantly diekspresikan dalam sekitar 15 persen dari semua kanker."Hubungan antara Lin28 dan membiarkan-7 adalah kuno, ditemukan pada organisme yang beragam seperti cacing, tikus dan manusia," kata Daley, seorang profesor kimia biologi dan farmakologi molekuler di Harvard Medical School dan Howard Hughes Medical Institute investigator. "Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa jalur Lin28/let-7 itu sangat penting, tetapi kami tidak mengharapkan hasil yang menarik seperti."Dalam studi saat ini, Daley dan timnya, yang dipimpin oleh instruktur Dana Kanker Farber Institute di kedokteran Hao Zhu dan Ng Shyh-Chang, seorang mahasiswa doktoral di laboratorium Daley, berangkat untuk studi kanker dengan mengembangkan trio model tikus dengan ekspresi berubah Lin28 dan membiarkan-7. Apa yang mereka temukan, sebaliknya, adalah efek mendalam pada metabolisme glukosa. Ketika diberi diet tinggi lemak, tikus normal mengembangkan obesitas dan diabetes, namun tikus yang direkayasa untuk mengekspresikan kelebihan glukosa Lin28 tetap ramping dan diproses secara efisien sementara tikus direkayasa untuk mengekspresikan kelebihan membiarkan-7 menjadi diabetes bahkan pada diet normal."Hasilnya mengejutkan," kata Daley. "Sebelumnya kami telah dianggap molekul-molekul hanya sebagai pengatur pertumbuhan sel dan kanker. Tapi dalam tikus kami menemukan efek yang luar biasa pada pengolahan gula dan diabetes. "Studi molekuler menunjukkan bahwa Lin28 dan membiarkan-7 menggunakan pengaruh mereka pada kontrol glukosa di beberapa titik di sepanjang jalur sinyal insulin evolusioner kuno. Komponen dari jalur, yang mengelola pertumbuhan dan metabolisme glukosa pada tingkat sel, juga terkait dengan kelangsungan hidup beberapa jenis kanker."Sel-sel kanker memiliki metabolisme yang sangat embrio-seperti," Daley mencatat, "jadi kita berspekulasi bahwa tumor mengambil keuntungan dari jalur Lin28/let-7 untuk memutar kembali waktu, dalam hal metabolisme. Ini adalah jalan kita akan belajar lebih lanjut. "Untuk menghubungkan temuan mereka pada tikus untuk metabolisme manusia, para peneliti meneliti data pada variasi genetik yang ditemukan pada pasien dengan diabetes tipe 2 bersama dengan rekan-penulis David Altshuler, suatu otoritas dunia pada genetika diabetes dan HMS Profesor Genetika di Rumah Sakit Umum Massachusetts. Mereka menemukan bahwa banyak gen yang berhubungan dengan diabetes diketahui atau diprediksi membiarkan-7 target."Ini bisa sulit untuk menghubungkan data asosiasi genetik untuk jalur biokimia yang sebenarnya di dalam sel," jelas Daley. "Mari-7 memiliki ratusan, bahkan mungkin ribuan, target gen. Data genetik, ditambah dengan kesamaan antara cara tikus kami dan pasien dengan glukosa diabetes menangani regulasi berpendapat bahwa dengan Lin28/let-7 adalah fitur pemersatu gen yang dikaitkan dengan diabetes. "Penelitian ini didukung oleh Howard Hughes Medical Institute, National Institute of Diabetes dan Pencernaan dan Penyakit Ginjal, National Human Genome Research Institute, National Institute Umum Ilmu Kedokteran; Badan Singapura untuk Ilmu Pengetahuan, Teknologi, dan Penelitian; Amerika Cancer Society, American Diabetes Association, Trust Pew Amal, dan Burroughs Wellcome Fund.

Sumber : Focus  20 Oktober 2011

0 komentar:

Post a Comment